Pembalap Hebat Tanpa Gelar Juara di MotoGP

Pembalap Hebat Tanpa Gelar Juara di MotoGP – Saat ini sudah semakin banyak orang yang menyukai atau mengidolakan sebuah artis bahkan sampai seorang pembalap motor. Andrea Dovizioso sudah kehilangan asa untuk bisa menjadi juara dunia MotoGP 2020. Secara matematis, peluangnya masih ada. Namun fakta di trek berbicara lain. Usai memenangi Grand Prix (GP) Austria di Sirkuit Red Bull Ring, rider Ducati Team ini tak pernah lagi merasakan podium. Sejak itu, raihan terbaiknya posisi keempat di Prancis.

Pembalap Hebat Tanpa Gelar Juara di MotoGP

Alex Barros (Brasil, 2002-2005, 2007)

Ketika masa peralihan dari kelas 500cc ke MotoGP, Alex Barros termasuk rider dengan jam terbang tinggi. Ia telah terjun di kasta tertinggi Kejuaraan Dunia Balap Motor sejak 1990.

Jika merujuk daya tahan, Barros juga memiliki karier panjang. Namun, ia tiba di era MotoGP sukasport setelah menginjak usia 31 tahun. Tetap saja pria asal Brasil ini mampu kompetitif.

Sepanjang musim perdana MotoGP pada 2002, Alex Barros, ketika itu memperkuat tim West Honda Pons, sukses mencatatkan enam podium, dua di antaranya adalah posisi utama.

Dalam lima musim partisipasinya di era balap motor 4 tak, pencapaian terbaik Barros adalah finis di peringkat keempat klasemen MotoGP dua kali, yakni pada musim 2002 dan 2004.

Marco Melandri (Italia, 2003-2009)

Marco Melandri promosi ke MotoGP pada 2003 dengan membawa status sebagai juara dunia kelas 250cc musim sebelumnya. Ia juga disebut-sebut sebagai “Valentino Rossi Baru”.

Dengan potensi besarnya dan modal sebagai juara dunia 250cc, itu tak lantas memuluskan kiprah Melandri di kasta utama. Dua musim pertama adalah periode sulit baginya.

Bersama Yamaha, pembalap asal Italia tersebut gagal bersaing dan tidak mampu menembus 10 besar klasemen MotoGP 2003 dan 2004. Namun ia terus memperlihatkan progres.

Pada tahun ketiganya, Marco Melandri bergabung ke Honda. Ini menjadi titik balik. Ia lebih konsisten dengan RC211V dan mampu bersaing dalam perebutan gelar juara dunia.

Loris Capirossi (Italia, 2002-2011)

Status sebagai juara dunia kelas 125cc (1990, 1991) dan 250cc (1998) membuat banyak pihak menilai Loris Capirossi punya kapasitas untuk meraih kesuksesan di kasta utama. Pada tahun terakhir era 500cc, ia menutup musim di peringkat ketiga klasemen. Hasil ini jadi modal bagus Capirossi untuk menyongsong era MotoGP yang dimulai pada 2002. Tetapi rider kebangsaan Italia tersebut tak bisa langsung menunjukkan performa impresif. Loris Capirossi, seperti pembalap kala itu, harus beradaptasi dengan motor 4 tak.

Ia baru bisa bersaing saat bergabung ke Ducati pada 2003. Di tahun ketiganya membela pabrikan asal negaranya, Capirossi mengakhiri musim di urutan ketiga klasemen. Pada MotoGP 2006 itu, Loris Capirossi meraih tiga kemenangan. Meski lebih banyak menang, ia tidak mampu mengejar raihan poin Nicky Hayden yang keluar sebagai kampiun.

Sete Gibernau (Spanyol, 2002-2006, 2009)

Seperti Alex Barros, Sete Gibernau termasuk pembalap berpengalaman saat era MotoGP dimulai. Rider Spanyol ini telah tampil di kelas premier 500cc sejak 1997. Nama Gibernau mulai menarik perhatian di awal periode balap motor 4 tak, saat ia direkrut Honda pada 2003 meski dalam musim sebelumnya finis di posisi ke-16 bersama Suzuki.

Sete Gibernau menjadi rival utama Valentino Rossi selama rentang 2003-2005. Berulang kali ia memaksa The Doctor harus bekerja keras dalam perebutan podium MotoGP. Tetapi, setelah persaingan intens di dalam dan luar trek, Gibernau selalu gagal merebut gelar juara dunia MotoGP dari Rossi. Ia harus puas dua kali menjadi runner-up.

Belakangan, Sete Gibernau mengatakan dirinya kalah bersaing karena The Doctor, ketika itu, berada di bawah naungan tim pabrikan Honda sementara dirinya bersama tim satelit.